Saturday, 2 June 2018

BAHAYA HASAD DENGKI

Sindrom ‘Phd’ iaitu perangai hasad dengki banyak berlaku dalam masyarakat yang banyak membawa keburukan akibatnya. Perbuatan hasad dengki dapat dilihat dalam masyarakat seperti perbuatan jatuh menjatuh, pulau memulau, fitnah, umpat dan adu domba. Bahaya perasaan hasad dengki menyebabkan manusia bermusuhan dan berdendam.  

Imam Nawawi menulis di dalam Riyadhussolehin tentang apa itu hasad. Katanya: ”Seseorang yang tidak gembira kalau saudaranya mendapatkan sesuatu, sedangkan ia sendiri akan gembira kalau memperolehnya, maka orang yang sedemikian ini disebut orang dengki.”

Sikap pendengki memang memandang serong terhadap orang yang tidak disukainya. Perbuatan itu secara tidak langsung menunjukkan pendengki itu lemah, peribadinya rendah dan tidak mampu menandingi orang yang didengki itu, melainkan dengan cara yang jahat.  

Orang yang dikuasai perasaan hasad dengki sentiasa mencari peluang untuk melakukan perbuatan buruk terhadap orang lain bagi mencapai matlamat diri dan kumpulannya. Pada masa sama pihak yang dianiaya pula akan membalas perbuatan itu. Akibatnya, berlakulah perselisihan, dendam dan permusuhan yang berterusan.  

Orang yang berhasad dengki hidupnya tidak akan tenteram dan pemikirannya juga sentiasa bercelaru kerana asyik memikirkan ketidakpuasan hati terhadap orang lain. Dia sentiasa memikirkan jalan untuk memusnahkan orang lain sehingga ada mengakibatkan pembunuhan.

Jelas sekali banyak keburukan akibat sikap berdengki. Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia mendengki.” (Surah al-Falaq, ayat 5)

Untuk mengelak perasaan dengki menjadi punca permasalahan lain, sesiapa yang menjadi mangsa perbuatan dengki, banyaklah bersabar dan ingatkan Allah SWT. Jangan mudah membalas perbuatan itu dengan perbuatan yang ditegah agama. Allah SWT memberi pembalasan yang besar kepada orang yang sabar dan menahan dirinya daripada berlaku zalim.   

Sikap berbalas perbutan buruk akan menambahkan keadaan buruk. Situasi itu amat berbahaya kepada individu dan masyarakat. Pihak yang tentu gembira dengan keadaan itu ialah mereka yang ingin mengambil kesempatan. Mereka menanguk di air keroh, mungkin mencipta keadaan lebih teruk lagi.  

Bersyukurlah dengan apa yang kita miliki dan apa yang terjadi kepada kita. Rasa syukur dan reda menjadikan kita lebih tenang dan dapat melalui kehidupan dengan rasa hebat.

No comments:

Post a Comment