Friday, 25 May 2018

CIPTA HADIS PALSU HINA WANITA

Terdapat pihak memandang rendah terhadap wanita. Wanita diperlekehkan kedudukan dan hak. Ini termasuk di kalangan umat Islam sendiri. Golongan anti wanita cuba sedaya upaya menggunakan fakta lemah dan hadis palsu sebagai dalil dakwaan mereka.

Antara hadis palsu yang tersebar luas membawa maksud: “Mintalah pendapat wanita dan lakukan sebaliknya.” Satu lagi hadis palsu bermaksud: “Wanita itu keseluruhannya jahat, dan kejahatan yang paling besar ialah kaum lelaki tidak dapat melakukan kejahatan tanpa mereka (wanita)”.

Kedua-dua hadis palsu itu membayangkan betapa wanita tidak bijak dan hanya mendatangkan keburukan. Bahkan, wanita dianggap tidak wajar diajar tentang apa-apapun. Untuk menyokong alasan itu maka digunakan hadis palsu: “Jangan ajarkan wanita bagaimana membaca dan menulis kerana mereka akan menggunakan ilmu itu untuk melakukan sihir.”

Sesiapa yang terbuka fikirannya tentu dengan mudah dapat mematahkan hadis palsu itu. Perhatikan pertentangan dengan hadis sahih yang bermaksud: “Menuntut ilmu itu wajib ke atas setiap orang Islam, sama ada lelaki atau perempuan.” - (Hadis riwayat Muslim).

Allah SWT memerintahkan agar manusia membaca. Sumber ilmu terbesar adalah daripada Al-Quran. Dalam dunia moden hari ini kemahiran membaca dan penguasaan ilmu amat penting untuk kehidupan yang sempurna. Sebab itu, ayat pertama diturunkan adalah berkenaan membaca.

Firman Allah SWT bermaksud: “Bacalah atas nama Tuhanmu yang menjadikan manusia dari segumpal darah. Bacalah, Tuhanmu itu Maha Pemurah yang mengajarkan dengan pena pengetahuan yang manusia belum ketahui.” (Surah al-Alaq ayat 1 hingga 5).

Perintah Allah SWT itu termasuk kepada wanita. Wanita juga dituntut membaca al-Quran sebagai salah satu ibadah dan mencari keredaan Allah SWT. Jika wanita dilarang diajar membaca, ia bertentangan dengan perintah Allah SWT. 

Ternyata hadis melarang diajarkan membaca dan menulis kepada wanita adalah palsu. Jika wanita tidak tahu membaca, bagaimana mereka ingin membaca al-Quran.   

Sesungguhnya Allah SWT tidak menyekat kebebasan berdasarkan jantina. Sesiapa saja berhak melakukan kebaikan untuk diri sendiri dan keluarga. 

Firman Allah SWT dalam surah an-Nisa ayat 124 bermaksud: “Dan sesiapa yang mengerjakan amal salih, sama ada lelaki atau perempuan, sedang dia beriman, mereka akan masuk syurga, dan mereka pula tidak akan dianiayai (atau dikurangkan balasannya) sedikit pun.”

No comments:

Post a Comment