Wednesday, 7 February 2018

CARA URUS KEWANGAN KELUARGA

Pengurusan kewangan rumahtangga secara bijak penting untuk menjamin kehidupan yang sejahtera. Amalan berjimat, berhemah dan bersederhana dalam perbelanjaan merupakan langkah bijak ke arah itu.  Banyak kebaikan diperoleh dengan mengamalkan ketiga-tiga cara tersebut.

Berjimat.  Mengamalkan sifat jimat cermat dalam menjalani kehidupan dapat menjamin kehidupan yang berkualiti secara berterusan. Islam menggalakkan agar yang baik berterusan dilakukan atau dinikmati, dan bukannya hanya pada ketika tertentu sahaja.   

Untuk mengamalkan sikap berjimat cermat harus ada perasaan bersyukur dengan rezeki diperoleh. Orang yang bersyukur sentiasa menghargai apa diperolehnya dan menggunakan dengan cara berjimat. 

Berlebih-lebihan biasanya mengundang banyak masalah. Berbelanja secara tanpa mengambilkira keperluan sebenar menyebabkan banyak sumber dibazirkan yang sepatutnya dapat digunakan pada masa lain. 

Berhemah.  Rezeki yang dikurniakan Allah tidak dalam jumlah yang sama. Adakala jumlah yang diperoleh berlipat ganda berbanding biasa. Sedangkan pada masa lain mungkin kerugian yang ditanggung.

Oleh itu, sifat berhemah dalam menguruskan rezeki yang diperoleh perlu diutamakan. Ketika memperoleh pendapatan lebih tidak pula bermakna turut melebihkan perbelanjaan. Sebaliknya amalan menabung adalah langkah bijak sebagai persiapan kegunaan masa hadapan.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Simpanlah sebahagian daripada harta kamu untuk kebaikan masa depan kamu, kerana itu jauh lebih baik bagimu.” (Hadis riwayat Bukhari).

Menyimpan sebahagian daripada rezeki yang diperoleh adalah untuk menghadapi kemungkinan kekurangan pendapatan pada masa hadapan. Wang yang disimpan dapat digunakan untuk memenuhi keperluan tertentu dan terdesak tiada sumber kewangan lain.

Bersederhana.  Islam mengajar umatnya agar mengamalkan sikap bersederhana.  Sikap terlalu kedekut dan terlalu boros ditegah dalam Islam. Golongan itu mendapat kerugian di dunia dan menanggung penyesalan di akhirat.

Larangan sikap terlalu kedekut dijelaskan dalam firman Allah bermaksud: “Dan janganlah engkau jadikan tanganmu menggenggam (terlalu kedekut dan tidak mahu bersedekah) dan jangan terlalu memberi sehabis-habisnya, nanti engkau jadi tercela dan menyesal.” (Surah al-Isra, ayat 29).

Sikap kedekut dan teramat sayangkan harta menyebabkan hidup lebih tertekan dan mendatangkan masalah. Orang kedekut teramat sayang harta yang dimilik hinggakan tidak ingin berbelanja walaupun untuk diri sendiri. Sikap kedekut adalah penjara yang menghalang pemilik harta daripada menikmati apa yang sepatutnya.

Manakala tegahan berbelanja dengan berlebih-lebihan pula dijelaskan dalam firman-Nya yang bermaksud: “Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta) mereka tidak berlebih-lebihan." (Surah al-Furqan, ayat 67).

Tegahan melakukan perbuatan membazir banyak disebut dalam al-Quran dan hadis. Tegahan yang dinyatakan berulang-ulang itu memberi amaran betapa buruknya perbuatan itu. Islam mementingkan kehidupan berkualiti yang berterusan.

Syaitan sentiasa memperdaya manusia agar melakukan perbuatan buruk agar manusia menanggung kerugian. Syaitan sentiasa membisikan perasaan melampau, sama ada terlampau boros atau terlampau kedekut. 

No comments:

Post a Comment